Wabub Inhil : Kehadiran Pamaji dapat membantu Pemerintah Kabupaten Inhil merealisasikan program ‘Kampung Qur’an’


seribuparitnews.com TEMBILAHAN- Kepengurusan Paguyuban 
Masyarakat Jawa Indragiri Hilir (Pamaji) masa bakti 2019-2027 resmi dilantik dan dikukuhkan. Prosesi pelantikan dan pengukuhan dirangkai dengan pelaksanaan Kirab Budaya Grebeg Suro.

Hadir dalam acara Wakil Bupati Inhil,H.Syamsuddin Uti, Dandim 0314/Inhil ,Letkol Inf Imir Faishal, Forkompimda, OPD, 

Sesepuh Masyarakat Jawa Provinsi Riau, Zakiman M.Pd,Forum komunikasi paguyuban Jawa, Purwandi, Paguyuban -Paguyuban dll

Wakil Bupati Kabupaten Indragiri Hilir, H Syamsuddin Uti yang hadir dalam acara tersebut mengapresiasi keberagaman budaya dalam bingkai agama di Kabupaten Inhil.

“Istighotsah dan parade budaya ini diharapkan dapat menjadi wahana dan media yang efektif menebarkan nilai serta pesan Islam, memperkukuh ukhuwah Islamiyah,” tutur Wakil Bupati dalam pidatonya di lokasi acara, halaman gedung Tasik Gemilang, Tembilahan, Kamis (20/9/2019).

Selain pelantikan dan pengukuhan yang dirangkai dengan Kirab Budaya Grebeg Suro. Malam itu, dilaksanakan pula beragam acara lainnya seperti istighotsah, pagelaran wayang kulit dan campur sari.

Lebih lanjut, Wakil Bupati juga menyambut baik kegiatan yang menggabungkan kegiatan keagamaan dan kebudayaan itu. Kegiatan yang dilaksanakan berselang beberapa hari setelah diadakannya rembug pengurus Pamaji dengan hasil terpilihnya Raden Mas Sudinoto sebagai Ketua Umum itu, diharapkan dapat berjalan takjim religius dengan pesan serta nilai budaya abdi dan luhur.

Pada kesempatan itu, Wakil Bupati juga sempat menyampaikan salah satu program prioritas Pemerintah Kabupaten Inhil, yakni ‘Kampung Qur’an’. Dalam upaya merealisasikan pogram tersebut, menurut Wakil Bupati, dibutuhkan sinergitas antar elemen masyarakat, termasuk Pamaji.

“Oleh karena itu, Saya berharap Pamaji dapat membantu kami, Pemerintah Kabupaten Inhil merealisasikan program ‘Kampung Qur’an’ ini,” tukas Wakil Bupati.

Sementara itu Sesepuh Masyarakat Jawa Provinsi Riau, Zakiman,M.Pd, mengatakan, Saya minta kita bersama-sama ada beberapa hal :

Mari kita kembalikan jati diri orang Jawa , segap, jujur apa adanya, gigih dan suka membangun itu adalah indikator orang jawa, kalau itu kita tegakkan bupati dan wakil bupati akan senang 

Karena budaya kita abdi luhur yang bermanfaat dan mempunyai nilai tinggi mari dengan peringatan gerebeg Suro ada sebuah kebangkitan -kebangkitan budaya kita , atau apakah wujud filsafat berbentuk kegiatan, seni dll

Banyak pun orang Jawa kalau tidak bersatu tidak ada gunanya , ini dipegang teguh apapun kegiatan dan kita menjadi rukun 

Mudah-mudahan orang Jawa di indragiri Hilir ini , merupakan sejarah baru grebeg suro ini , sejarah baru tentang kerukunan , kemajuan baru kebudayaan yang ada disini 

Ayo bantu bupati dan wakil bupati mudah-mudahan indragiri hilir dapat berkah dan rakyatpun menjadi makmur.


Ketua Umum Pamaji Terpilih masa bakti 2019-2027, Raden Mas Sudinoto mengungkapkan, Pamaji sebagai sebuah paguyuban telah berdiri sejak 14 tahun lalu. Sementara, untuk kegiatan grebeg suro telah dilaksanakan sebanyak 16 kali.

“Namun, grebeg suro yang diakui Pemerintah Daerah hanya 14 kali. Bertahap, akhirnya grebeg suro diakui dan ditegakkan. Saat itu, pemerintah daerah pun mulai memberikan bimbingan melalui Dinas Pariwisata, Pemuda, Olahraga dan Kebudayaan,” jelas Sudinoto mengawali sambutannya.

Sudinoto menilai, sejauh ini sambutan masyarakat terhadap pelaksanaan grebeg suro dan kehadiran Pamaji cukup bagus. Oleh karenanya, Dia mengajak segenap pengurus dan masyarakat Jawa bersama masyarakat Inhil secara luas untuk membangun daerah.

“Paguyuban adalah wadah saling bersilaturrahmi, baik bersama masyarakat maupun antar paguyuban. Mari mempererat tali persaudaraan dan kebersamaan membantu pemerintah,” tukas Sudinoto seraya menegaskan, acara kirab budaya dilaksanakan dengan maksud untuk mensejalankan budaya dan keagamaan.

Pelantikan dan pengukuhan pengurus Pamaji masa bakti 2019-2027 dipimpin oleh Wakil Bupati Kabupaten Inhil, H Syamsuddin Uti.

Di akhir acara, dilaksanakan pula pemotongan tumpeng oleh Wakil Bupati Kabupaten Inhil, H Syamsuddin Uti didampingi Ketua Pamaji masa bakti 2019-2027, Raden Mas Sudinoto. Kemudian, dilanjutkan dengan rangkaian prosesi adat jawa ‘rebutan tumpeng’ oleh warga yang hadir dalam acara saat itu. (Prabu Suryadhana)

Post a Comment

Previous Post Next Post

Culture